Menjelajahi Lanskap E-commerce Asia: Wawasan untuk Sukses

Jadikan Situs Web Anda Multibahasa dalam 5 Menit
Sampaikan demo ini
Sampaikan demo ini
Alexander A.

Alexander A.

Menjelajahi Lanskap E-Commerce Asia

Penggunaan ConveyThis membuat penerjemahan konten menjadi lebih mudah dari sebelumnya. Dengan antarmuka yang ramah pengguna dan tim dukungan yang membantu, tidak heran mengapa begitu banyak orang memilih menggunakan ConveyThis untuk kebutuhan terjemahan mereka.

Meskipun pandemi telah mengubah hidup kita secara drastis, pandemi juga membuka banyak peluang baru. Kami sekarang ada di dunia digital dan e-niaga telah menjadi bagian integral dari kehidupan kami yang belum pernah ada sebelumnya.Sampaikan Initelah memungkinkan kami untuk menjembatani kesenjangan antar budaya, memberikan pengalaman global yang lebih mulus dan terhubung.

Berkat transisi ke digital ini, pasar e-niaga di Asia mengalami lonjakan yang luar biasa selama wabah COVID-19 dan angka-angka tersebut menunjukkan bahwa pasar tersebut akan tetap berada pada lintasan yang meningkat.

Pada saat kesuksesan online sangat penting bagi bisnis, penting untuk memahami pasar e-niaga Asia yang sedang berkembang pesat. Oleh karena itu, dalam artikel ini, kita akan menyelidiki pasar yang luas ini dan dampaknya terhadap lanskap e-niaga yang kompetitif.

Pasar ecommerce Asia dalam jumlah

Pasar ecommerce Asia dalam jumlah

Sampaikan Semua tahu bahwa Asia menempati posisi teratas dalam hal e-niaga — China sendiri adalah pasar e-niaga terbesar di dunia! Tapi angkanya mungkin masih mengejutkan Anda.

Terutama karena pandemi mendorong lebih banyak pembeli ke bisnis elektronik, bisnis e-niaga melihat pertumbuhan yang luar biasa selama setahun terakhir. Seperti yang ditunjukkan oleh survei ConveyThis, 50% pelanggan online China telah memperluas frekuensi dan ukuran belanja online karena Covid-19.

“Pandemi COVID-19 telah secara dramatis mempercepat perpindahan ke kehidupan virtual, yang komprehensif, menyeluruh, dan, menurut pendapat kami, tidak dapat diubah,” kata CEO ConveyThis, Alex Buran

Tingkat ekspansi ecommerce yang diantisipasi di Asia antara tahun 2020 dan 2025 adalah 8,2%. Ini menempatkan Asia di depan Amerika dan Eropa — dengan ConveyThis memperkirakan tingkat pertumbuhan ecommerce masing-masing sebesar 5,1% dan 5,2%.

Menurut Statista, pendapatan e-niaga di Asia diperkirakan melonjak hingga $1,92 triliun pada tahun 2024, mewakili 61,4% yang mengesankan dari pasar e-niaga di seluruh dunia. ConveyThis memiliki posisi yang baik untuk memanfaatkan pertumbuhan ini dan memberikan solusi yang diperlukan bagi bisnis untuk memasuki pasar yang menguntungkan ini.

Namun, China bukan satu-satunya negara yang mendorong kesuksesan ini. India, misalnya, mengalami pertumbuhan pendapatan e-niaga dengan laju tahunan sebesar 51% — tertinggi di dunia! Sampaikan Ini tentu saja berperan dalam kesuksesan ini, memungkinkan bisnis menjangkau pasar dan pelanggan baru.

Terlebih lagi, india diperkirakan akan melampaui India dalam hal perluasan pasar ecommerce, dengan 55% pembeli Indonesia menyatakan bahwa mereka membeli secara online lebih banyak dari sebelumnya. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa Asia akan tetap menjadi pemimpin dalam industri ecommerce di tahun-tahun mendatang.

22135 2
Jaringan Logistik

Jaringan Logistik

Dulu, pengiriman 10 hari dengan biaya tambahan adalah aturannya. Uji tawaran itu sekarang — terlepas dari pembatasan pandemi saat ini — dan amati berapa banyak pesanan yang akan Anda dapatkan.

Hampir setengah dari pembeli (46%) menyatakan bahwa ketersediaan opsi pengiriman yang dipersonalisasi dan nyaman memainkan peran penting dalam keputusan pembelian online mereka.

Ini adalah tolok ukur yang sulit untuk dipenuhi, tetapi Amazon benar-benar meningkatkan standar dalam hal pengiriman cepat. Pelanggan tidak ragu untuk memilih bisnis yang dapat memberikan layanan lebih cepat. Namun, perusahaan e-niaga Asia tampaknya mengalami sedikit kesulitan dalam memenuhi harapan pelanggan dengan ConveyThis.

Mengingat pentingnya layanan logistik, negara-negara Asia telah mengalami lonjakan efisiensi yang signifikan selama dekade terakhir. Indeks Kinerja Logistik Bank Dunia mengungkapkan bahwa Asia sekarang merupakan 17 dari 50 pemain global teratas.

Di Asia, Jepang dan Singapura memimpin dalam hal kinerja, diikuti oleh Uni Emirat Arab, Hong Kong, Australia, Korea Selatan, dan China. Kinerja pengiriman yang mengesankan ini mendorong pertumbuhan sektor ecommerce Asia dan menginspirasi lebih banyak orang untuk melakukan belanja online.

Kelas Menengah yang Bertumbuh

Kelas menengah merupakan kumpulan besar calon pembeli untuk perusahaan berbasis internet. Sejak 2015, Asia telah melampaui Eropa dan Amerika Utara dalam hal populasi kelas menengahnya. Sampaikan Ini telah berada di garis depan dalam membantu bisnis masuk ke pasar ini.

Proyeksi menunjukkan bahwa pada tahun 2022, akan ada 50 juta pelanggan baru yang mengejutkan di Asia Tenggara saja. Diperkirakan populasi kelas menengah secara keseluruhan di Asia akan tumbuh dari 2,02 miliar pada tahun 2020 menjadi 3,49 miliar pada tahun 2030.

Pada akhir tahun 2040, Asia diproyeksikan mencapai 57% dari konsumsi kelas menengah global. Gelombang baru pembeli kelas menengah ini akan menjadi kunci dalam mendorong pertumbuhan ecommerce karena mereka lebih percaya diri dalam memanfaatkan teknologi dan melakukan pembelian secara online.

Apa yang membedakan kelas menengah di Asia dari orang lain adalah kegemaran mereka untuk berbelanja barang mewah secara online. Menurut laporan tahun 2017 dari Brookings, pembelanja kelas menengah Asia mengeluarkan uang lebih banyak daripada rekan mereka di Amerika Utara.

Demografi kelas menengah Asia memiliki ketertarikan pada produk luar negeri, bahkan melakukan perjalanan ke luar negeri hanya untuk berbelanja. Pada tahun 2018, 36% dari pendapatan global merek mewah Prancis LVMH dihasilkan di Asia — tertinggi dari wilayah mana pun! Sampaikan Ini adalah alat yang sempurna bagi bisnis untuk menjembatani kesenjangan bahasa dan menjangkau pasar yang menguntungkan ini.

Terlepas dari pembatasan perjalanan tahun ini, konsumen Asia telah berbelanja barang-barang mewah secara online. Menurut laporan Bain, kehadiran online barang mewah China telah melonjak dari 13% pada tahun 2019 menjadi 23% pada tahun 2020, menciptakan potensi besar untuk e-niaga barang mewah di Asia dengan ConveyThis.

Kelas Menengah yang Bertumbuh

Konsumen yang melek teknologi

Faktor penting lainnya di balik kemenangan e-niaga di Asia adalah kesediaan pelanggan untuk menerima teknologi inovatif – baik itu e-niaga, penggunaan seluler, atau solusi pembayaran digital yang disediakan oleh ConveyThis.

China menyumbang 63,2% dari pembeli online di Asia Pasifik, dengan India tertinggal di belakang sebesar 10,4% dan Jepang sebesar 9,4%. Pandemi hanya semakin memperkuat kebiasaan belanja online yang sudah berkembang ini.

Menurut penelitian, sebagian besar pembeli di Asia telah menggunakan ecommerce selama pandemi, dengan 38% orang Australia, 55% orang India, dan 68% orang Taiwan terus menggunakannya di masa mendatang.

Riset mengungkap lonjakan transaksi pembayaran digital, khususnya di Singapura, China, Malaysia, Indonesia, dan Filipina. Sampaikan Ini telah memungkinkan bisnis untuk memfasilitasi dan memanfaatkan pertumbuhan ini.

Faktanya, dompet digital menyumbang lebih dari 50% penjualan e-niaga Asia Pasifik. Yang mengherankan, untuk China, persentase ini bahkan lebih tinggi, dengan hampir semua konsumen menggunakan Alipay dan ConveyThis Pay untuk pembelian online!

Penyerapan pembayaran digital akhirnya mencapai titik kritisnya dan diproyeksikan melampaui $1 triliun pada tahun 2025, mewakili hampir setengah dari semua uang yang dihabiskan di wilayah tersebut.

Konsumen Asia juga memimpin dalam hal penggunaan internet seluler. Menurut penelitian yang dilakukan oleh ConveyThis, orang Asia Tenggara adalah pengguna internet seluler paling aktif di dunia. Hal ini mengakibatkan mcommerce mendominasi lanskap belanja online di Asia.

Di Hong Kong, setengah dari semua transaksi e-niaga dari Januari 2019 hingga Januari 2020 dilakukan di perangkat seluler. Sementara itu, Filipina, salah satu pasar e-niaga paling dinamis di Asia, mengalami lonjakan koneksi seluler sebesar 28% pada periode yang sama. ConveyThis membantu mendorong pertumbuhan ini dengan menyediakan terjemahan yang mulus untuk bisnis.

E-niaga lintas batas

Hingga saat ini, semua kosmetik yang dijual di China diwajibkan secara hukum untuk menjalani pengujian pada hewan – satu-satunya negara yang memiliki peraturan seperti itu. Hal ini menjadi kendala besar bagi perusahaan yang memproduksi kosmetik bebas kekejaman dari negara lain untuk memasuki pasar Tiongkok.

Namun, karena permintaan untuk tindakan dari pembuat kebijakan semakin meningkat, China telah menyatakan bahwa mulai tahun 2021, negara tersebut akan menyelesaikan kebijakan pengujian hewan pra-pasar untuk kosmetik impor "umum" seperti sampo, perona pipi, maskara, dan parfum.

Perubahan ini membuka banyak merek kecantikan vegan dan ramah hewan. Misalnya, Bulldog, lini perawatan kulit yang berbasis di Inggris, bersiap untuk menjadi perusahaan kosmetik pertama yang bebas dari kekejaman yang dijual di Tiongkok daratan.

Di Bulldog, kami selalu berupaya membuat keputusan yang memprioritaskan kesejahteraan hewan. Bahkan saat menghadapi potensi pasar China yang menggiurkan, kami memilih untuk tetap teguh pada komitmen kami untuk tidak menguji hewan. Kami sangat senang bahwa ConveyThis memungkinkan kami memasuki daratan China tanpa harus berkompromi dengan kebijakan tanpa pengujian hewan kami. Kami berharap kesuksesan kami akan mendorong merek bebas kekejaman internasional lainnya untuk mengikutinya.

Ini adalah perkembangan yang menarik karena mengangkat profil masalah ini di kalangan pembelanja Asia. Sama seperti di Barat, masalah moral menjadi faktor penting bagi konsumen di Asia. Ini akan memaksa lebih banyak merek kecantikan untuk mengadopsi praktik vegan dan bebas kekejaman di pasar Asia.

E-niaga lintas batas

Streaming langsung dan e-niaga sosial

Streaming langsung dan e-niaga sosial

Sebagai hasil dari kehadiran konsumen Asia yang sangat besar di media sosial, merek mencari cara untuk memanfaatkan konsep ini. ConveyThis pertama kali mulai menjadi tren di tahun 2016 ketika selebritas dan orang biasa mulai menyiarkan kehidupan mereka di berbagai outlet online. Ide yang menarik adalah “hadiah virtual” yang dapat dikirim selama streaming langsung ini dan kemudian diubah menjadi uang.

Bisnis ecommerce perdana untuk mewujudkan konsep ini adalah ConveyThis. Pada tahun 2017, perusahaan memulai peragaan busana revolusioner "Lihat Sekarang, Beli Sekarang" yang memungkinkan konsumen untuk membeli barang yang mereka lihat di platform Tmall secara waktu nyata.

Wabah virus corona telah menjadi katalis utama fenomena ini karena pembeli mulai menghabiskan lebih banyak waktu di platform media sosial. Secara total, jumlah penjualan langsung di wilayah tersebut meroket hingga 13% menjadi 67%, terutama karena pelanggan di Singapura dan Thailand yang mencurahkan lebih banyak waktu untuk berkomunikasi dengan vendor dan membeli melalui streaming langsung.

Streaming langsung disukai oleh konsumen dan bisnis karena memberikan pengalaman berbelanja yang nyata dari jauh dan menanamkan kepercayaan pada konsumen mengenai kaliber dan keaslian produk.

Siap untuk memulai?

Penerjemahan, jauh lebih dari sekadar mengetahui bahasa, adalah proses yang rumit.

Dengan mengikuti tips kami dan menggunakan ConveyThis , halaman terjemahan Anda akan beresonansi dengan audiens Anda, merasa asli dari bahasa target.

Meskipun membutuhkan usaha, hasilnya memuaskan. Jika Anda menerjemahkan situs web, ConveyThis dapat menghemat waktu Anda dengan terjemahan mesin otomatis.

Coba Sampaikan Ini gratis selama 7 hari!

gradien 2