Alasan Terjemahan Buruk Tidak Selalu Kesalahan Penerjemah

🥳 Artikel baru tentang: %title% ☑️ Baca artikel dari pembuat program terjemahan javascript terbaik untuk Wordpress, Shopify, Wix, Weebly
Sampaikan demo ini
Tanpa judul 1 1

Dalam bidang penerjemahan, menerjemahkan teks dalam bahasa lain dari bahasa sumber lebih dari sekadar mengganti kata. Menggabungkan gaya, alur, nada, dan tenor materi sekaligus menentukan apa yang seharusnya menjadi terjemahan yang sempurna. Sebaliknya, bahkan perangkat lunak canggih apa pun, lebih rentan terhadap kesalahan dalam hasil akhir karena mesin dirancang sedemikian rupa sehingga mengikuti serangkaian kode dan aturan sedangkan terjemahan manusia cenderung ke arah pengiriman kesalahan yang lebih sedikit dalam hal kualitas, itu yang terbaik. Namun, apakah itu berarti klien selalu puas dengan hasil dari semua penerjemah manusia? Pikirkan tentang skenario berikut.

Pemilik toko di Shopify yang ingin mendapatkan audiens yang lebih besar memutuskan untuk menyewa penerjemah profesional untuk tugas menerjemahkan blognya. Ini karena dia ingin menambahkan bahasa baru dan ingin memastikan bahwa dia mendapatkan urutan hasil yang lebih baik daripada terjemahan mesin. Saat menerima pekerjaan itu, penerjemah bekerja dengan rajin dan tekun memberikan semua yang dia bisa. Berlawanan dengan harapannya, pemilik toko cukup kecewa dengan hasilnya. Dia kemudian memutuskan untuk meminta orang lain untuk menangani pekerjaan itu. Sekali lagi, dia menjadi kecewa karena penerjemah selanjutnya memiliki garis kesalahan yang sama dengan penerjemah aslinya.

Pernah berada dalam situasi yang serupa sebelumnya? Jika ya, maka Anda perlu membaca artikel ini karena ini hanya untuk Anda!

Apa itu terjemahan yang buruk?

Terjemahan yang buruk adalah terjemahan apa pun yang tidak menampilkan sebagian atau seluruh teks sumber dengan cukup baik dalam bahasa sasaran sebagaimana yang dimaksudkan. Hal ini dapat menyebabkan kesalahan penerjemahan atau penyampaian ide dan pesan yang benar dengan cara yang salah. Terjemahan yang mempersulit pembaca dari kedua bahasa untuk mendeteksi atau membedakan mana yang merupakan sumber atau yang diterjemahkan adalah terjemahan yang baik. Perhatikan bahwa sangat mungkin bahwa terjemahan mungkin tidak mengandung sedikit pun kesalahan dan tetap buruk. Terjemahan yang buruk dari produk dan layanan Anda akan menyamakan bisnis yang buruk.

Tanpa judul 1 2

Mengganti penerjemah manusia yang sudah ada tidak berarti bentuk terjemahan standar akan dipertahankan dan dipertahankan dalam pekerjaan selanjutnya yang dilakukan oleh orang lain.

Oleh karena itu, di blog ini, Anda akan belajar tentang daftar 3 elemen penting. Unsur-unsur ini, jika dan ketika dipertimbangkan dengan hati-hati akan membantu mengurangi setiap kemungkinan rusaknya terjemahan Anda. Ini adalah sebagai berikut:

Elemen satu (1): Mengorientasikan penerjemah tentang bisnis Anda; transfer pengetahuan

Meminta seorang pembangun untuk membangun rumah Anda dari awal untuk Anda tanpa menyerahkan desain dan deskripsi arsitektur kepadanya akan sangat menghancurkan.

Tanpa judul 2 1

Demikian pula, jika Anda mengharapkan seorang penerjemah memberi Anda hasil dari imajinasinya tanpa informasi yang jelas tentang bisnis Anda akan mengarah pada pekerjaan penerjemahan yang kacau dan berantakan.

Anda harus memanfaatkan informasi penerjemah tentang Unique Selling Propositions (USPs) Anda, model bisnis Anda, tujuan Anda, audiens target Anda, dan faktor penting lainnya yang Anda pertahankan. Kalau tidak, Anda akan terkejut dengan apa yang dia tawarkan karena dia tidak memiliki sihir untuk dilakukan. Seorang penerjemah manusia seperti seorang pekerja dengan alat-alat yang diperlukan tetapi membutuhkan klarifikasi tentang jenis layanan apa yang Anda ingin dia berikan. Menimbun deskripsi dan informasi penting tentang bisnis Anda dari penerjemah akan lebih merugikan daripada menguntungkan.

Penerjemah manusia bekerja lebih baik jika Anda memberi mereka semua detail yang dibutuhkan untuk bisnis Anda. Setiap kali Anda mencoba untuk menyewa seorang penerjemah lain kali, jangan menahan detail penting dan kecil darinya. Menyampaikan hasil yang Anda inginkan oleh penerjemah bergantung pada pengenalannya dengan tujuan dan visi inti Anda.

Elemen dua (2): Mentransmisikan Anjuran dan Larangan dari Perspektif Lokalitas

Tanpa judul 1 3

Seorang penerjemah profesional harus menguasai bahasa sumber dan juga bahasa sasaran. Patut dicatat bahwa bahkan dengan itu, dia mungkin bukan ahli dalam hal pengetahuan tentang latar belakang struktural, budaya dan lingkungan yang mungkin berkaitan dengan penggunaan masing-masing bahasa. Jika demikian, kadang-kadang, pembaca lokal dari materi terjemahan semacam itu mungkin terkejut dan mungkin tersinggung ketika menemukan cara dan cara penerjemah menerjemahkan atau menunjukkan kata, frasa, atau ungkapan tertentu. Sering kali, menerjemahkan atau merepresentasikan istilah-istilah tertentu secara tidak akurat menjadi isu perdebatan di antara orang-orang yang berbeda pendapat dan tidak memiliki budaya atau tradisi yang sama.

Sebagai contoh lebih lanjut, gaya bahasa Inggris orang Amerika berbeda dengan gaya bahasa Inggris. Di Amerika, 'Liburan' tidak sama dengan 'liburan' dan 'apartemen' tidak sama dengan 'flat'. Oleh karena itu, Anda harus membiarkan audiens Anda menjadi lebih jelas bagi penerjemah dan mengidentifikasi apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam bahasa Inggris karena orang Amerika berbicara secara berbeda. Ini harus dilakukan bahkan jika bahasa sumber memungkinkan untuk menukar kata-kata tersebut tanpa mengubah arti aslinya. Ini menggarisbawahi fakta bahwa meskipun sering kali, padanan kata dapat ditemukan dalam bahasa target, ini mungkin tidak memiliki arti yang tepat, menyampaikan maksud yang benar, atau menghasilkan dampak yang sangat tepat untuk menyampaikan pesan yang dimaksud dari pemilik bisnis.

Pedoman awal harus diberikan kepada penerjemah sehingga dia dapat secara efektif menangani pekerjaannya dan menghasilkan keluaran yang lebih baik karena dia mengingat kepekaan agama atau budaya dari pendengarnya.

Elemen tiga (3): Beri tahu Penerjemah terlebih dahulu jika Anda menginginkan terjemahan kata demi kata

Penerjemahan kata demi kata, juga dikenal sebagai penerjemahan literal, adalah penerjemahan teks dari bahasa sumber ke bahasa sasaran tanpa mempertimbangkan 'makna' teks sumber. Artinya, bahasa sumber diterjemahkan secara harfiah tanpa harus berpikir untuk menyampaikan gagasan yang benar tentangnya. Gambar di bawah ini menggambarkan contoh bagaimana kalimat "Bagaimana kabarmu" dalam bahasa Inggris akan diterjemahkan, kata demi kata dalam bahasa Perancis. Dalam contoh ini, Anda akan menemukan bahwa hasilnya tidak sama dengan yang digunakan dalam bahasa target; Komentar ya

Tanpa judul 1 4

Terjemahan kata demi kata tidak selalu yang terbaik. Misalnya, menerjemahkan idiom kata demi kata mungkin menerjemahkan kata-kata dari bahasa sumber secara terpisah tetapi mungkin gagal menyampaikan arti sebenarnya dari idiom tersebut dalam arti yang utuh.

Meskipun biasanya bukan yang terbaik, namun dalam hal menerjemahkan materi teknis, makalah akademis, teks ilmiah atau hukum, ini sangat direkomendasikan. Alasannya adalah bahwa materi tersebut membutuhkan kepatuhan dan keselarasan yang ketat dengan teks sumber tanpa ada penyimpangan penambahan atau pengurangan apapun dari teks aslinya.

Ini tidak terjadi saat menerjemahkan blog, halaman web, dan konten digital lain yang cenderung ke pasar. Meskipun terjemahannya mungkin tidak seratus persen (100%) literal, biasanya yang terbaik adalah menyampaikan kata, frasa, dan ungkapan dengan cara yang lebih komunikatif. Sampaikan Ini, penerjemah situs web memberikan terjemahan berkualitas tinggi dengan opsi untuk terjemahan profesional oleh penerjemah manusia.

Ingatlah bahwa kita berada di dunia bisnis saat ini, ada berbagai jenis produk dan layanan. Nama merek, merek dagang, dan moto adalah semua yang terlihat di sekitar. Faktor tradisional serta latar belakang budaya menentukan konsep ini karena fakta bahwa produk dan layanan ini termotivasi secara sosial dan budaya. Mereka menargetkan audiens dari budaya tertentu. Oleh karena itu, nilai-nilai, tradisi, adat istiadat, kepercayaan agama, prinsip moral, sistem sosial dan politik audiens, pelanggan potensial bisnis, dan seterusnya cenderung memiliki pengaruh pada apa yang dijual.

Beberapa bisnis, sering kali, karena berbagai alasan lebih memilih terjemahan yang benar-benar selaras dengan teks aslinya. Jika itu masalahnya, pemilik bisnis harus memberi tahu penerjemah lebih awal tentang pilihannya. Jika tidak, penerjemah dapat memutuskan untuk menerjemahkan teks dengan nada dan cara yang menurutnya tepat dan terbaik untuk menyampaikan gagasan dalam materi sumber.

Pada titik ini, jika kita ingin meringkas apa yang telah dibahas sejauh ini, seorang penerjemah dapat memberikan hasil terjemahan yang buruk jika dia ditolak akses ke informasi yang diperlukan serta orientasi yang tepat mengenai visi Anda, audiens target, ruang lingkup bisnis dan tujuan yang dinyatakan karena penafsiran yang tepat dan representasi nama merek, merek dagang, dan moto Anda dari teks sumber dan budaya ke bahasa lain yang ditujukan untuk audiens dalam budaya lain itu akan berbicara banyak tentang merek Anda.

Juga disarankan untuk memiliki seseorang dengan pengetahuan sebelumnya tentang bisnis Anda dan sektornya untuk menangani pekerjaan terjemahan Anda untuk Anda karena ini pasti akan berdampak serius pada apa yang akan disampaikan yaitu Anda mungkin perlu menambahkan bahwa memiliki pengalaman dalam bisnis terjemahan terkait merupakan prasyarat untuk pekerjaan itu. Oleh karena itu, lain kali seorang penerjemah memberikan pekerjaan yang buruk untuk Anda, periksa apakah Anda telah mencoba menerapkan tiga (3) elemen yang disebutkan dalam artikel ini sebelum Anda menyalahkan penerjemah karena terjemahan yang buruk tidak selalu merupakan kesalahan penerjemah.

Pengarang

Alex

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang wajib diisi ditandai *